Minggu, 08 Februari 2009

Ketemu Dia Lagi…

Akhirnya, gw ketemu lagi ma dia, si Daun.

Gw deg-deg’n berat

Rasanya mau pingsan

Gara-gara Debby. tuh anak (si Daun) jadi duduk tepat di hadapan gw.

Mereka berdua ngobrol seru, dan gw cuma bisa nyengir tanpa arti… ga’ jelas… gajebo… ngerjain apa aja yang bisa ngalihin perhatian gw dari dia.

Dia pun pergi, katanya sih mau shalat. Tapi gw tahu, dia mau ngehindar dari gw n ga’ betah lama-lama di dekat gw.

Gw langsung tertunduk… ambruk…
Akhirnya dia pergi juga…
Tapi, gw juga ingin dia terus ada di sini
Ah… dasar plin-plan

Debby meletakkan tangannya di dada sebelah kiri gw, tempat jantung gw bersarang, yang masih bergemuruh hebat… lalu nyengir. Dasar nih anak!!

Temen gw yang lain datang, Pri.

Gw : Pri, stress berat!!!! Dia duduk tepat di hadapan gw. Gw jadi gemetaran abis. (curhat)
Debby (biang dari semua ini) : (cuma nyengir)
Pri : Ya udah kalo gitu. Deketin aja dia. Mumpung loe lagi di sini.
Debby (biang dari semua ini) : Bener sa, deketin aja. Ntar kalo loe udah balik ke nangor, nyesel…
Gw : Percuma… Dia udah punya cewek. Gw ga’ akan digubris. Lagian, ngapain gangguin orang yang dah da yang punya.
Pri : Jadi loe udah ga’ suka lagi ma dia?
Gw : (tersenyum pahit) Sekarang gw pengen banget jadiin dia temen…
Pri : Yakin…?
Gw : (mengangguk)

Bullshit!! Semua yang gw bilang itu cuma bo’ong, bullshit. Gw mengatakannya hanya untuk menutupi luka hati yang kembali terasa begitu ketemu dia lagi.

Ingin sekali gw menangis saat melihat dia lagi. Saat bertemu dia lagi. Rasa sakit cinta bertepuk sebelah tangan yang dulu kembali terasa. Luka lama kembali menganga.
Sial!! Gw masih saja menyukainya. Gw ga’ pernah bisa melupakannya walaupun sudah melarikan diri sejauh yang gw bisa dari kota Padang… darinya… dari bayangannya…

Kenapa semua tentangnya begitu kuat di dalam hati gw? Apa yang gw inginkan dari dia?
Dia ga’ bisa memberi gw apa-apa. Dia ga’ bisa memberi gw cinta dan kasih sayang karna sudah ada orang lain yang akan diberinya. Gw ga’ pernah ada di sana, di hatinya.
Jadi, apa yang gw harapkan? Apa yang gw tunggu?
Tidak ada! Yang gw dapat malah rasa sakit yang semakin sakit… luka yang semakin dalam…
Hanya kekecewaan yang gw dapat…

Jadi, kenapa gw harus tetap memikirkannya? Kenapa??

Hiks… hiks… hiks…

Menangis lagi, selalu saja itu yang gw lakukan!

ARGH!!!!!!!!!!!!

Menyebalkan!
Kenapa sekarang semuanya terasa menyebalkan?
Gw benci perasaan “ini”. Gw ingin melenyapkannya!

Tapi susah sekali…
Susah sekali…

Hiks… hiks… hiks…

1 komentar:

cutie_fa mengatakan...

sa...

i'm sorry..........

waktu tu kan gw ada urusan ma tuh anak..

berhubung dia ngeliat gw, and gw ngeliat dia, ya udah, gw panggil aja........

tapi lu seneng kan?? bisa ketemu dia, walo pun cuma bentar..

sa, yang kuat ya...

bersama kita mencari sang pangeran yang akan bertahta di hati kita selamanya..